Multimeter itu apa?

Multimeter merupakan alat ukur yang sanggup digunakan untuk mengetahui besaran beberapa sifat listrik. Sebuah multimeter pada umumnya dapat mengukur tegangan, hambatan, dan arus, dalam hal ini juga dikenal sebagai volt-ohm-miliammeter (VOM), karena unit ini dilengkapi dengan fungsi voltmeter, ammeter, dan ohmmeter. Beberapa fitur pengukuran properti tambahan seperti suhu dan volume.

MULTIMETER JENISNYA APA SAJA?

Multimeter bervariasi dalam ukuran, fitur, dan harga. Mereka dapat berupa perangkat genggam portabel atau instrumen bangku yang sangat presisi. Multimeter murah dapat berharga di bawah US$10, sedangkan model kelas laboratorium dengan kalibrasi bersertifikat dapat berharga lebih dari US$5.000.

Multimeter merupakan kombinasi dari voltmeter DC, voltmeter AC, ammeter, dan ohmmeter. Multimeter analog yang tidak diperkuat menggabungkan gerakan meteran, resistor jangkauan, dan sakelar; VTVM adalah meter analog yang diperkuat dan mengandung sirkuit aktif.

MULTIMETER TAMPILAN & TEKNOLOGINYA APA SAJA?

Multimeter analog menggunakan mikroammeter dengan penunjuk bergerak untuk menampilkan pembacaan. Multimeter digital (DMM, DVOM) memiliki tampilan numerik dan telah membuat multimeter analog hampir usang karena lebih murah, lebih presisi, dan lebih kuat secara fisik daripada multimeter analog.

Untuk gerakan meter analog, tegangan DC diukur dengan resistor seri yang terhubung antara gerakan meteran dan rangkaian yang diuji. Sakelar (biasanya putar) memungkinkan resistansi yang lebih besar untuk dimasukkan secara seri dengan gerakan meteran untuk membaca voltase yang lebih tinggi. Produk dari arus defleksi skala penuh dasar dari gerakan, dan jumlah dari resistansi seri dan resistansi gerakan itu sendiri, memberikan tegangan skala penuh dari jangkauan. Sebagai contoh, sebuah gerakan meter yang membutuhkan 1 mA untuk defleksi skala penuh, dengan resistansi internal 500 , akan, pada rentang 10 V multimeter, memiliki resistansi seri 9.500 .

Untuk rentang arus analog, sekun resistansi rendah yang cocok dihubungkan secara paralel dengan gerakan meteran untuk mengalihkan sebagian besar arus di sekitar koil. Sekali lagi untuk kasus hipotetis 1 mA, gerakan 500 pada rentang 1 A, resistansi sekun akan lebih dari 0,5 .

Instrumen kumparan bergerak hanya dapat merespon nilai rata-rata arus yang melaluinya. Untuk mengukur arus bolak-balik, yang berubah naik dan turun berulang kali, penyearah dimasukkan ke dalam rangkaian sehingga setiap setengah siklus negatif dibalik; hasilnya adalah tegangan DC yang bervariasi dan tidak nol yang nilai maksimumnya akan menjadi setengah tegangan AC puncak ke puncak, dengan asumsi bentuk gelombang simetris. Karena nilai rata-rata yang diperbaiki dan nilai akar rata-rata kuadrat (RMS) dari bentuk gelombang hanya sama untuk gelombang persegi, rangkaian tipe penyearah sederhana hanya dapat dikalibrasi untuk bentuk gelombang sinusoidal. Bentuk gelombang lainnya memerlukan faktor kalibrasi yang berbeda untuk menghubungkan RMS dan nilai rata-rata. Jenis rangkaian ini biasanya memiliki rentang frekuensi yang cukup terbatas. Karena penyearah praktis memiliki penurunan tegangan bukan nol, akurasi dan sensitivitas buruk pada nilai tegangan AC rendah.[

Untuk mengukur resistansi, sakelar mengatur baterai kecil di dalam instrumen untuk melewatkan arus melalui perangkat yang diuji dan kumparan meteran. Karena arus yang tersedia tergantung pada status pengisian baterai yang berubah seiring waktu, multimeter biasanya memiliki penyesuaian untuk skala ohm menjadi nol. Dalam rangkaian yang biasa ditemukan di multimeter analog, defleksi meter berbanding terbalik dengan resistansi, sehingga skala penuh akan menjadi 0 , dan resistansi yang lebih tinggi akan sesuai dengan defleksi yang lebih kecil. Skala ohm dikompresi, sehingga resolusi lebih baik pada nilai resistansi yang lebih rendah.

Instrumen yang diperkuat menyederhanakan desain rangkaian resistor seri dan sekun. Resistansi internal koil dipisahkan dari pemilihan resistor seri dan rentang sekun; jaringan seri sehingga menjadi pembagi tegangan. Dimana pengukuran AC diperlukan, penyearah dapat ditempatkan setelah tahap penguat, meningkatkan presisi pada kisaran rendah.

Instrumen digital, yang tentu saja menggabungkan amplifier, menggunakan prinsip yang sama seperti instrumen analog untuk pembacaan resistansi. Untuk pengukuran resistansi, biasanya arus konstan kecil dilewatkan melalui perangkat yang diuji dan multimeter digital membaca penurunan tegangan yang dihasilkan; ini menghilangkan kompresi skala yang ditemukan di meter analog, tetapi membutuhkan sumber arus yang tepat. Multimeter digital autoranging dapat secara otomatis menyesuaikan jaringan penskalaan sehingga sirkuit pengukuran menggunakan presisi penuh dari konverter A/D.

Di semua jenis multimeter, kualitas elemen switching sangat penting untuk pengukuran yang stabil dan akurat. DMM terbaik menggunakan kontak berlapis emas di sakelarnya; meter yang lebih murah menggunakan pelapisan nikel atau tidak sama sekali, mengandalkan jejak solder papan sirkuit tercetak untuk kontak. Akurasi dan stabilitas (misalnya, variasi suhu, atau penuaan, atau riwayat tegangan/arus) resistor internal meter (dan komponen lainnya) merupakan faktor pembatas dalam akurasi dan presisi instrumen jangka panjang.

KESIMPULAN

Jika Anda berminat untuk membeli alat komparasi ukur Block Gauge ataupun beragam alat ukur dimensi metric lainnya silahkan hubungi kami melalui chat online yang ada di pojok kanan bawah website ini atau melalui email : [email protected]

Semoga bermanfaat. Wassalam!


Sumber: Tim Kreatif Insize.co.id, Tulisan ini merupakan opini Pribadi di media milik sendiri.

Tinggalkan Balasan

error: Alert: Anda tidak diperbolehkan untuk menyimpan halaman ini!
%d blogger menyukai ini: