5 pelajaran hidup yang penting bagi pekerja

Tanpa kita sadari ada kekurangan dalam hidup kita yang membuat kita mengulangi kesalahan yang sama. Mengapa itu semua bisa terjadi? Pelajaran apa yang bisa kita lakukan sebelum kita terlanjur tua? Berikut pemahaman kami:

1. Persepsi anda itulah realitas sebenarnya.

Cara Anda menafsirkan dan memahami dunia secara langsung memengaruhi keyakinan Anda dan cara Anda menjalani hidup. Persepsi menciptakan bias sebanyak itu menciptakan pemahaman. Itu menciptakan rasa takut seperti halnya menciptakan rasa ingin tahu.

Apakah Anda ingin realitas Anda sempit atau luas?

Akankah kebahagiaan yang diberikan ketidaktahuan sudah mencukupi, atau apakah Anda membutuhkan lebih banyak?

Yang benar adalah kebanyakan orang menginginkan lebih. Bahkan jika itu ada di tingkat bawah sadar. Manusia modern dan masyarakat kita menekankan pentingnya pendidikan. Belajar dan menemukan adalah apa yang kami lakukan, tetapi semakin sulit untuk memahami apa yang tidak Anda mengerti.

Jadi, bagaimana Anda belajar untuk mengetahui apa yang tidak Anda ketahui? Mulailah dengan bertanya pada diri sendiri: Apa yang tidak saya ketahui? Apa yang ingin Anda pelajari lebih lanjut?

Yang terpenting, pahamilah itu salah. Kesalahan tersebut merupakan bagian dari pertumbuhan.

2. Semuanya bersifat sementara

Waktu terbaik Anda bersifat sementara dan waktu terburuk Anda juga bersifat sementara. Jadi ketika Anda bangun, nikmatilah, hargailah, dan bersyukurlah untuk itu. Dan ketika Anda sedang down, ketahuilah bahwa Anda akan melewatinya.

Hidup sebagai mahluk sosial dalam lingkungan keluarga maupun lingkungan kerja memang penuh dengan putaran dan siklus bertahap, pasang surut, dan penuh kejutan. Ketahuilah bahwa kesulitan itu bukan akhir, dan itu hanya sebuah tantangan yang wajib kita hadapi.

Kita lupa bahwa ini tentang perjalanan bukan tujuan.

Ada pelajaran dalam segala hal. Saya pikir sulit bagi banyak orang – terutama anak muda – untuk menghargai hidup. Menyadari nilai penuh dari kesulitan dan kesalahan Anda adalah kunci untuk menghargai perjalanan. Sama pentingnya untuk tetap rendah hati dan bersyukur atas sukacita yang diberikan kehidupan kepada Anda.

Semuanya sementara, jadi manfaatkan semuanya.

3. Pentingnya hadir dan menikmati keberhasilan kecil

“Jika kamu mengalami depresi, kamu hidup di masa lalu. Jika kamu cemas, kamu hidup di masa depan. Jika kamu dalam damai, kamu hidup di masa sekarang.” –Lao Tzu

Lebih sering daripada tidak, kita cenderung khawatir tentang apa yang akan terjadi, atau memikirkan sesuatu yang sudah terjadi. Meskipun sangat penting untuk peduli dan mempertimbangkan masa depan Anda, berhati-hatilah untuk tidak membiarkannya menghalangi masa kini Anda. Momen berubah menjadi kenangan. Nikmati momen saat Anda memilikinya.

Biasanya perlu seumur hidup menumpuk kekhawatiran bagi seseorang untuk menyadari: Khawatir tidak produktif.

Hidup di masa lalu sama tidak produktifnya. Pasti ada manfaatnya untuk bisa merefleksikan diri sendiri dan masa lalu Anda. Perhatikan apa yang telah Anda lalui dan bagaimana hal itu membuat Anda merasa penting. Dibutuhkan banyak energi emosional untuk berduka, memproses, dan mengatasinya.

Keseimbangan untuk dapat meluangkan waktu untuk merefleksikan, dan memprioritaskan masa depan Anda sambil menghabiskan sebagian besar hari Anda di masa sekarang, sangat berharga, itu mengubah hidup.

4. Do what you love, love what you do

Anda perlu mengingatkan diri tentang pentingnya mencintai karier Anda dan mencintai apa yang Anda lakukan. Pekerjaan Anda adalah aspek yang sangat besar dalam hidup Anda yang Anda dedikasikan untuk diri Anda sendiri. Jika Anda tidak bahagia dalam karier Anda, ketidakbahagiaan itu akan meresap ke dalam aspek-aspek lain kehidupan Anda, termasuk pada keluarga anda sendiri.

Memang betul tidak semua orang melakukan pekerjaan yang sesuai dengan apa yang diinginkan, namun kita juga harus bisa menyadari bahwa pekerjaan tersebut menjadi sumber penghasilan bagi keluarga yang kita cintai. Dan sementara tidak ada yang sempurna, penting untuk bekerja pada diri Anda sendiri dan posisikan diri Anda untuk mencapai tujuan dan kepuasan yang Anda inginkan.

Yang terpenting: Investasikan diri Anda.

Ini berlaku juga untuk kehidupan non-kerja Anda. Kebiasaan dan hobi apa yang ingin Anda hentikan? Yang mana yang ingin Anda kembangkan? Penting untuk menyadari jenis orang dan kegiatan yang Anda lakukan. Informasi seperti nutrisi bagi otak Anda, waspadai apa yang Anda makan sendiri. Sukses bukanlah satu momen kemenangan. Sukses adalah serangkaian momen (dan pilihan) yang mengarah ke momen yang lebih besar.

Anda adalah satu-satunya orang yang dapat menghalangi hidup setiap hari melakukan apa yang Anda sukai.

Bob Dylan mengatakan yang terbaik ketika dia berkata, “Apa uangnya? Seorang pria sukses jika dia bangun di pagi hari dan pergi tidur di malam hari dan di antara melakukan apa yang dia ingin lakukan.”

5. Menjadi bahagia membutuhkan usaha dari diri anda sendiri

Orang-orang yang paling bahagia cenderung menjadi orang-orang yang paling berhasil pada diri mereka sendiri. Menjadi bahagia membutuhkan banyak pekerjaan. Sama banyak pekerjaan – jika tidak lebih – untuk tidak bahagia. Jadi pilihlah dengan bijak. Menjadi bahagia berarti pada titik tertentu Anda memutuskan untuk mengendalikan hidup Anda. Itu berarti Anda memutuskan untuk tidak menjadi korban dan mengembalikan energi itu ke dalam diri Anda. Terkadang sulit, tetapi Anda harus menarik diri dan mendorong diri ke depan.

Masa hidup Anda adalah serangkaian perkembangan dan pertumbuhan pribadi.

Hal terburuk yang dapat Anda lakukan untuk pengembangan diri adalah membandingkan diri Anda dengan orang lain. Sangat mudah untuk terjebak dalam kecemburuan dan menginginkan apa yang dimiliki orang lain. Apalagi dengan cara kita berinteraksi dengan media sosial.

Anda harus ingat bahwa orang-orang cenderung hanya menunjukkan bagian terbaik dari kehidupan mereka di platform media sosial tersebut. Tidak adil untuk diri sendiri ketika Anda melihat itu dan berpikir “Saya ingin seperti itu” atau “Saya ingin terlihat seperti mereka”.

Media sosial justru mengalihkan Anda dari menghargai apa yang Anda miliki dalam hidup kita sendiri, dan justru tidak memberikan input produktif untuk diri sendiri. Paling sering, persepsi Anda tentang kehidupan seseorang adalah kekeliruan. Dan bahkan jika tidak, fokuslah pada diri Anda sendiri. Ini adalah perjalanan dan jalan Anda yang harus Anda perhatikan.

Menjadi bahagia membutuhkan usaha. Entah itu Anda belajar melepaskan ego Anda, atau membentuk lebih banyak kebiasaan mencintai diri sendiri dan mensyukuri apa yang sudah anda miliki.

KESIMPULAN

Setiap orang hanya memiliki satu kehidupan dengan berbagai macam fungsi dan tanggungjawab. Pastikan saja bahwa anda memiliki target yang ingin ditekuni dan bekerja sekeras yang Anda bisa untuk menjadikannya kehidupan terbaik Anda.

Kesempatan untuk memperbaiki diri menjadi seorang manusia yang lebih baik sebetulnya tidak perlu menunggu waktu hingga tahun baru. Namun, seringkali evaluasi diri dan resolusi tahun baru yang kita buat sebenarnya tidak berubah dengan resolusi tahun baru ditahun sebelumnya.

Jika Anda berminat untuk membeli perlengkapan machine tooling, cutting tool maupun quality tester silahkan hubungi kami melalui chat online yang ada di pojok kanan bawah website ini atau melalui email : [email protected]
Semoga menambah bahan referensi anda! Wassalam!


Sumber:
Tim Kreatif Metalextra.com, Tulisan ini merupakan opini Pribadi di media milik sendiri.

Originally posted on Januari 1, 2020 @ 8:18 am

Tinggalkan Balasan

error: Alert: Content is protected!