Jepang menghentikan impor komponen elektronik asal China per April 2021, peluang bagi Indonesia?

TOKYO (Reuters) – Jepang dapat secara efektif menghentikan China untuk memasok drone kepada pemerintahnya untuk melindungi informasi sensitif, menurut enam orang di pemerintahan dan partai yang berkuasa yang mengetahui masalah tersebut, sebagai bagian dari upaya luas untuk meningkatkan keamanan nasional.

Aturan yang diperketat, yang akan mulai berlaku pada April 2021, tidak menyebutkan nama negara mana pun. Tetapi sumber pemerintah senior dan partai yang berkuasa mengatakan kepada Reuters bahwa mereka diciptakan dengan mempertimbangkan China.

Inisiatif tersebut mencakup aturan investasi baru untuk orang asing yang diberlakukan tahun lalu; Anggota parlemen partai yang berkuasa juga mempersiapkan proposal tentang undang-undang yang mencakup semuanya untuk mempromosikan keamanan ekonomi yang akan diresmikan tahun ini.

Kekhawatiran utama, kata orang-orang itu, berpusat pada teknologi informasi, rantai pasokan, keamanan dunia maya, dan kekayaan intelektual – kekhawatiran yang juga meningkat di luar Jepang.

Tetapi Jepang harus menyeimbangkan ketakutan semacam itu – terutama dorongan Beijing yang semakin besar untuk mengekspor teknologi sensitif seperti drone komersial dan kamera keamanan – terhadap ketergantungan ekonomi yang mendalam pada China.

China juga harus menavigasi perairan yang semakin berombak antara China dan sekutu terdekat Jepang, Amerika Serikat, yang berselisih dengan Beijing dalam banyak hal, termasuk teknologi.

“China adalah pasar yang besar dan penting bagi Jepang,” kata salah satu pejabat senior pemerintah. “Di sisi lain, ada kekhawatiran bahwa teknologi dan informasi canggih dapat bocor ke China dan dapat dialihkan untuk penggunaan militer.”

Kementerian pertahanan memiliki beberapa ratus drone, termasuk beberapa dibuat oleh perusahaan China; penjaga pantai memiliki sekitar 30 orang, dan sebagian besar adalah orang Cina. Keduanya mengatakan mereka tidak menggunakan drone China untuk masalah terkait keamanan. Entitas pemerintah lain juga menggunakan drone semacam itu.

Tidak jelas apakah semua perlu diganti, tetapi drone baru, yang digunakan untuk pekerjaan sensitif seperti investigasi kriminal, pekerjaan infrastruktur, dan penyelamatan darurat, harus diamankan dari kebocoran data dan melalui prosedur pemeriksaan yang lebih ketat, kata kebijakan yang diubah itu.

Secara terpisah, Dewan Keamanan Nasional Jepang membentuk sebuah unit pada bulan April untuk memeriksa bagaimana masalah ekonomi, seperti teknologi canggih, dapat memengaruhi keamanan nasional.

PELUANG BISNIS

Jepang menghentikan impor komponen elektronik asal China per April 2021, apakah menjadi peluang bagi Indonesia? Pembuat drone domestik berharap mendapatkan keuntungan dari perubahan tersebut, karena itu berarti kementerian dan pemerintah Jeapng kemungkinan besar akan melakukan belanja drone buatan negeri mereka sendiri dengan komponen yang dibuat oleh negara lain.

Produsen drone Jepang, Tokyo Aircraft Instrument Co., Ltd., mengembangkan drone kamera yang dapat terbang dalam angin kencang – membuatnya ideal untuk mensurvei kerusakan setelah bencana – dan perusahaan tersebut sedang membicarakan aplikasi potensial dengan pemerintah.

Platform drone, sistem kontrol penerbangan, dan peralatan komunikasi radio semuanya buatan dalam negeri, dan ini adalah model unik kami berdasarkan pengalaman bertahun-tahun kami dalam komponen avionik,” kata Kazuya Sumida dari divisi drone perusahaan. Kami berencana untuk lebih meningkatkan keamanan fungsi informasi dan komunikasi drone.

Yang pasti, penjualan pemerintah merupakan bagian kecil dari pasar bisnis drone nasional, yang mencapai 140,9 miliar yen ($ 1,35 miliar) pada tahun fiskal hingga Maret 2020, naik 51% dari tahun sebelumnya, menurut lembaga Impress Research. Pasar diperkirakan akan tumbuh menjadi 642,7 miliar yen pada tahun fiskal hingga Maret 2026.

Tapi tujuannya bukan untuk meningkatkan pembuat drone lokal, kata pendukung tindakan itu – itu untuk menjaga keamanan Jepang.

“Jepang akan menjaga hubungan diplomatik dengan China tetapi kami akan lebih hati-hati menanggapi teknologi dan informasi sensitif,” kata pejabat senior pemerintah lainnya.

Para analis mengatakan AS tidak dapat sepenuhnya memotong China karena itu akan merugikan ekonomi AS.

Saya pikir negara-negara sekutu akan membahas teknologi kritis, terutama informasi dan teknologi yang dapat memberikan keuntungan militer bagi China,” kata Tsuneo Watanabe, rekan senior di Sasakawa Peace Foundation.

Jepang telah menyisihkan sekitar 300 miliar yen untuk mendiversifikasi rantai pasokannya dan mengurangi ketergantungan pada China dengan membawa pulang produksi atau menempatkan lebih banyak di Asia Tenggara.

KESIMPULAN

Di Metalextra, rencana kerja kami terlaksana karena kami mendengarkan, mengulas, dan menganalisis tantangan dari pelanggan kami. Spesialis kami akan memulai dengan menghabiskan waktu di lantai workshop Anda dan di laboratorium Anda. Kemudian, kami mencari solusi dan menemukan jawaban yang sesuai dengan kebutuhan anda.

Jika Anda berminat untuk membeli alat kerja presisi ataupun beragam alat aksesoris machining dan cutting tool dimensi metric lainnya silahkan hubungi kami melalui chat online yang ada di pojok kanan bawah website ini atau melalui email: [email protected] Semoga bermanfaat. Wassalam!


Sumber:  

reuters.com/article/us-japan-china-technology/wary-of-security-issues-japans-government-moves-to-shut-china-out-of-its-drone-supply-chain-idUSKBN27F01L

Tim Kreatif Metalextra.com, Kesimpulan di tulisan ini merupakan opini Pribadi di media milik sendiri.

Originally posted on Mei 18, 2020 @ 1:04 pm

error: Alert: Content is protected!
%d blogger menyukai ini: